zZGtt-qkn6mCAfAe-AN_x-WwH-1css1uigqlqOqzVM8

Sistem Perkemihan Manusia Secara Anatomi Fisiologi

  • Bagikan
sistem perkemihan manusia
sistem perkemihan manusia

Pengertian Sistem Perkemihan?

Sistem perkemihan manusia adalah sistem yang bekerja sebagai proses penyaringan darah/filtrasi sehingga darah bebas dari zat-zat yang tidak dipergunakan lagi oleh tubuh (ekskresi) dan menyerap zat-zat yang masih dipergunakan oleh tubuh (reabsorbsi). Zat yang tidak dipergunakan oleh tubuh larut dalam air dan dikeluarkan dalam bentuk urine (air kemih).

Sistem urinaria dapat dikatakan sistem kerjasama tubuh yang bertujuan untuk keseimbangan internal atau homeostasis. Namun fungsi utama sistem urinaria adalah sebagai filtrasi plasma darah ekskresi zat tidak terpakai, dan reabsorbsi zat terpakai oleh tubuh.

Anatomi Fisiologi Sistem Perkemihan?

sistem perkemihan manusia
Image: qnasains.com

Sistem perkemihan manusia (ginjal) adalah sepasang organ yang terbentuk yang menjadi bagian dari system urin. Ginjal berwarna merah tua agak berbentuk pipih, organ masing-masing berukuran 10 cm panjang 5 cm dan lebar 2-3 cm, tebal dengan berat 120-170 gram.

System uretrer yaitu kandung kemih dan uretra. Suatu pekerjaan utama, ginjal adalah untuk menyaring limbah dari darah yang diatur oleh system urin. Kuantitas dan komposisi cairan dengan menhilangkan sisa metabolisme dari tubuh, system tubuh membantu dalam mempertahankan jumlah air garam yang tepat dan nutrisi dalam tubuh ginjal ditempatkan di dinding belakang, rongga perut tepat di dibawah diagfargma dikedua sisi kolom vertebra posisi mereka sedikit asimetris, ginjal kiri ditempatkan sedikit lebih tinggi dari sebelah kanan permukaan luar.

Bentuk Ginjal adalah cembung dan permukaan bagian dalam cekung, permukaan bagian dalam memiliki takikan, yang didalamnya dapat melihat ureter renal arteri dan vena renal memasuki ginjal melalui takik ini kapsul berserat mengelilingi ginjal, didalam ginjal ada dua,  zona korteks dan madina korteks adalah lapisan coklat kemerahan jaringan dibawah kapsul, sedangkan medulla adalah berbentuk kerucut pucat.

fungsi utama ginjal dalam sistem perkemihan manusia adalah untuk menyingkirkan produk limbah dan kelebihan air dari darah yang dilakukan oleh ginjal bantuan filter kecil hadir didalam nya, filter ini disebut nefronkorteks dan medulla, terdiri dari jutaan nefron. Nefron adalah unit struktyral dan fungsional dari masing masing ginjal, nefron tediri dari darah ginjal dan sel darah ginjal terdiri dari dua struktur yang disebut gugus kapiler darah glomerulus dan struktur seperti kantung berdinding tipis yang di sebut kapsula bowman yang mengelilingi glomerulus, glomerulus sebenrnya miniature perangkat penyaringan atau penyaringan yang terdiri dari jaringan koil yang rapat limbah kapiler disaring dari darah dan dikumpulkan sebagai air seni.

Dengan tugas utama ginjal bertindak seperti penyaring yang kuat untuk memastikan jumlah dan keyakinan yang tepat cairan dikeluarkan dari tubuh kita karena setiap ginjal membuat urine turun, melalui tabung Panjang disebut ureter ureter x dari kedua ginjal terbuka menjadi a karung penyimpanan yang dikenal sebagai kandung kemih disini yuri niz melakukan.

Sistem urinaria terdiri dari:

  1. Ginjal, yang berfungsi mengeluarkan sekret urine
  2. Ureter, yang menyalurkan urine dari ginjal ke kandung kemih
  3. Kandung kemih, yang bekerja sebagai penampung dan,
  4. Uretra, yang berfungsi mengeluarkan urine dari kandung kemih.

Struktur Anatomi Ginjal?

sistem perkemihan manusia
Image: qnasains.com

Ginjal adalah alat ekskresi utama dalam tubuh manusia. Kedudukan ginjal terletak dibelakang dari cavum abdominalis (rongga perut) di belakang peritonium pada kedua sisi vertebrata lumbalis III, dan melekat langsung pada dinding abdomen/perut. Ginjal berbentuk seperti kacang merah (kara/ercis). Sisi dalamnya atau sering dinamakan hilum menghadap ke tulang punggung sedangkan sisi luarnya berbentuk cembung. Jumlah ginjal ada dua yaitu ginjal kanan dan ginjal kiri. Ukuran ginjal sebelah kiri lebih besar dibanding dengan ginjal sebelah kanan. Ginjal memiliki ukuran panjang ± 0-12 cm dan lebar ± 6-8 cm dan tebal 2,5 cm dengan ukuran berat sekitar 200 gram.

Bagian bagian atas ginjal kanan adalah organ hati, sedangkan batas atas ginjal kiri adalah organ limpa. Makna batas ginjal ini, saat kita menarik nafas maka ginjal akan bergerak ke bawah. pada umumnya ginjal laki-laki lebih panjang dibanding dengan ginjal perempuan.

Setiap ginjal secara anatomis dibagi menjadi bagian korteks (di sebelah luar) yang mengandung semua kapiler glomerulus dan sebagian segmen tubulus pendek, dan bagian medulla di sebelah dalam tempat sebagian besar segmen tubulus berada. perkembangan segmen-segmen tubulus dari glomerulus ke tubulus proksimal, kemudian sampai di tubulus distal, dan akhirnya hingga ke duktus pengumpul (collecting duct). Gabungan organ glomerulus, tubulus proksimal, tubulus distal, duktus coleduktus dinamakan nefron. Satu ginjal terdapat 1.000.000 nefron, kalau dua ginjal berarti ada sekitar 2.000.000 nefron.

Anatomi Ureter?

Ureter adalah saluran muskuler berbentuk silinder yang mengantarkan urine dari ginjal menuju kandung kemih (buli-buli/vesica urinaria). Dalam tubuh manusia terdapat dua ureter. Panjang ureter pada orang dewasa ± 25-30 cm dengan luas penampang ± 0,5 cm. Ureter sebagian terletak pada rongga abdomen dan sebagian terletak pada rongga pelvis. Dinding ureter terdiri dari tiga lapisan yaitu :

  1. Tunika mukosa Adalah lapisan dari dalam keluar yang tersusun dari sel ephitelium
  2. Tunika muskularis Merupakan otot polos longgar dan saling dipisahkan oleh jaringan ikat dan anyaman serabut elastis. Otot ini membentuk tiga stratum/lapisan yaitu, stratum longitodinal, stratum sirkuler dan stratum longitudinal eksternum.
  3. Tunika adventisia ; tersusun dari jaringan ikat longgar.

Anatomi Kandung Kemih/Vesica Urinaria?

Kandung kemih adalah organ yang mengumpulkan urine yang diekskresikan organ ginjal melalui ureter sebelum dibuang ke luar tubuh melalui uretra. Kandung kemih merupakan kantong berongga yang terpenuhi otot-otot dan dapat digelembungkan (elastis). Kandung kemih ini secara anatomi berada di belakang simfisis pubis. Bagian kandung kemih terdiri dari 3 bagian yaitu :

  1. Fundus yaitu bagian yang menghadap ke arah belakang dan bawah. Bagian ini terpisah dari rektum oleh spatium rectosiikale yang terdiri dari jaringan ikat duktus deferent, vesika seminalis dan prostat.
  2. Korpus yaitu bagian antara verteks dan fundus
  3. Verteks yaitu bagian yang maju ke arah muka dan berhubungan dengan ligamentum vesika umbilikalis.

Anatomi Uretra?

Uretra dalah saluran yang berjalan dari leher kandung kemih ke lubang luar, dilapisi membran mukosa yang bersambung dengan membran yang melapisi kandung kemih. Pada laki-laki uretra berjalan berkelok-kelok melalui tengah-tengah prostat kemudian menembus lapisan fibrosa yang menembus tulang pubis ke bagian penis yang panjangnya sekitar 20 cm. Uretra laki-laki terdiri dari:  uretra prosaria, uretra membranosa, dan uretra kavernosa.

Uretra pada wanita terletak di belakang simfisis pubis. Panjangnya sekitar 3-4 cm. lapisan uretra pada wanita terdiri dari tunika muskularis. Muara  uretra pada wanita terletak di sebelah atas vagina (antara klitoris dan vagina). Uretra wanita dikelilingi oleh sfingter uretra dan disyarafi oleh saraf pudenda. Secara seksualitas daerah di ujung uretra ini sangat sensitif karena ada ujung-ujung syaraf pudenda. Daerah ini disebut zona erotis uretra atau titik-U.

Fisiologi Filtrasi Plasma Darah?

Ginjal yang merupakan sistem perkemihan manusia menerima sekitar 1000-1200 ml darah per menit (20% dari cardiac output). Jumlah cardiac output per menit sekitar 5000 ml. Laju aliran darah sebesar ini untuk menjaga agar ginjal mampu menyesuaikan komposisi darah, sehingga volume darah terjaga, memastikan keseimbangan natrium, klorida, kalium, kalsium, fsfat, dan pH darah serta membuang produk-produk metabolisme seperti urea dan kreatinin.

Darah menuju ke ginjal melalui arteri renalis dan berakhir di arteriol aferen. Setiap arteriol aferen menjadi sebuah kapiler glomerulus yang menyalurkan darah ke nefron. Darah meninggalkan ginjal dan mengalir kembali ke vena kava inferior menuju ke atrium kanan di jantung.

Aliran  darah ginjal harus tetap adekuat agar ginjal dapat bertahan serta untuk mengontrol volume plasma dan elektrolit. Perunahan aliran darah ginjal dapat meningkatkan atau menurunkan tekanan hidrostatik glomerulus yang mempengaruhi laju filtrasi glomerulus (GFR/glomerulus filtrasi rate).

Aliran darah ginjal dikontrol oleh mekanisme intrarenal dan ekstrarenal. Mekanisme intrarenal dikendalikan oleh arteri afferen dan efferen berupa melebar dan menyempitnya luas penampang arteri. Kemampuanmekanisme intrarenal ini disebut mekanisme otoregulasi. Mekanisme ekstrarenal ini dikendalikan oleh efek peningkatan dan penurunan tekanan arteri rata-rata dan efek susunan saraf simpatis. Mekanisme ketiga diatur oleh hormon yang dihasilkan oleh ginjal yaitu hormon renin, yang bekerja melalui pembentukkan suatu vasokonstriktor kuat berupa angiotensin II.

Angiotensin II (AII) adalah hormon vasokonstriktor kuat yang bekerja pada seluruh sistem perkemihan manusia atau vaskuler untuk meningkatkan kontraksi otot polos sehingga penurunan garis tengah pembuluh dan meningkatkan resistensi/tahanan perifer total (TPR/total perifer resistance). Peningkatan TPR ini akan meningkatkan tekanan darah sistemik. Hormon AII juga beredar dalam darah ke kelenjar adrenal untuk menghasilkan hormon mineralokortikoid berupa hormon aldosteron, yang berfungsi untuk meningkatkan reabsorbsi natrium.

Mekanisme Pembentukan Urine?

sistem perkemihan manusia
Image: qnasains.com

Jumlah darah yang disaring oleh glomerulus per menit sekitar 1200 ml ( ini disebut laju filtrasi glomerulus), dan membentuk filtrat sekitar 120-125 cc/menitnya. Setiap hari glomerulus dapat membentuk filtrat sebanyak 150-180 liter. Namun dari jumlah sebesar ini hanya sekitar 1% nya saja atau sekitar 1500 ml yang keluar sebagai air seni. Berikut tahap pembentukan urine :

  1. Proses filtrasi

Tahapan ini ada di glomerulus (bagian nefron). Proses filtrasi glomerulus disebut dengan laju filtrasi karena dapat dihitung per menitnya. Prosesnya mulai masuknya plasma darah di arteri afferent. Hampir semua cairan plasma disaring kecuali protein. Hasil penyaringan akan diteruskan ke kapsula Bowman’s berupa air, natrium, klorida, sulfat, bikarbonat dan mineral lainnya. Kemudian diteruskan ke tubulus distal lengkung henle, tubulus proksimal dan dikumpulkan di duktus kolegentus.

  1. Proses reabsorbsi

Hasil dari proses filtrasi dinamakan filtrat. Ada beberapa filtrat penting seperti : glukosa, natrium klorida, fosfat dan bikarbonat diserap kembali ke dalam tubuh.

Proses penyerapan terjadi secara pasif akibat proses difusi.

  1. Proses augmentasi (pengumpulan)

Proses ini terjadi dibagian tubulus kontortus distal sampai tubulus kolegentus (duktus pengumpul). Pada duktus colecting ini masih terjadi proses reabsobsi natrium, clorida dan ureum sehingga terbentuknya urine. Dari duktus pengumpul ini urine akan dimasukkan ke perlvis renalis lalu dibawa ke ureter. Dari ureter urine masuk ke kandung kemih. Setelah cukup banyak sekitar 250-300 cc, terjadilah proses rangsangan syaraf pudenda yang mengakibatkan otot polos kandung kemih berkontraksi, maka terjadilah proses berkemih dan urine akan keluar melalui uretra.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *